Selasa, 13 November 2012

Love Story ~ Part 1


LOVE STORY : ANGGA - GINA

“Ahhhhh…. Kenapa sih musti berakhir kaya’ gini?! Sial!”
                Angga adalah remaja yang lagi depresi ditinggalkan oleh pacarnya, dia duduk menunduk di depan gerbang rumah Ira, Ira itu sepupunya, Ira juga seorang yang selalu setia mendengarkan curhatan Angga, Angga terlalu sering patah hati, kebanyakan dari mantan kekasih Angga itu hanya memanfaatkan Angga, tidak ada yang tulus.
                Hari ini, lagi-lagi Angga terlihat mengalami hal yang sama, mukanya sangat sedih, dan sepertinya ini yang paling parah selama ini. Ira yang hendak berangkat sekolah menemui Angga dalam keadaan seperti itu, Ira menyapa Angga.
“Ga.. ngapain lo? Bangun..” Ira memegang bahu Angga, dan Angga tetap murung.”
“gue tebak nih.. lo putus lagi?” lanjut Ira.
“iya, puas lo!” kata Angga sangat emosi.
“hah? Sewot banget sih! Emang gue ngapain?”
“sorry, gue emosi.”
“yaudah kali Ga, udah sering ini, harusnya lo udah kebal, toh lo itu ganteng, lo baik, lo punya segalanya, nanti siang aja lo udah dapet cewek baru, lo nggak tau apa, yang nunggu lo putus sama Dewi tuh banyak banget.. santai brother..” kata Ira berusaha menenangkan Angga.
“padahal gue kira dia beda, ternyata sama aja..”
“udah.. nggak usah inget-inget apa yang udah lo kasih buat dia, emang sih.. lo tekor banget ya, abis berapa duit? Abis berapa waktu? Yaudahlah Ga.. itung-itung amal, lagipula itu nggak berasa juga kan buat lo..”
“gue nggak peduli masalah materi, masalah waktu, gue udah nggak pernah mikirin masalah itu Ra.. tapi ini hati gue.. sakit banget.. gue udah sayang sama Dewi..”
“yaudah.. ini lo butuh waktu aja, lo yang sabar.. ntar gue cariin penggantinya, serahin sama gue, mulai sekarang jangan cari sendiri, lo itu nggak bisa bedain, mana yang tulus mana yang enggak.”
“thanks Ra..”
“sama-sama.. yaudah gue sekolah dulu, lo nggak sekolah nih?”
“izinin gue ke wali kelas gue ya Ra.. bilang aja gue lagi ada urusan keluarga.”
“kenapa sih pake acara nggak masuk sekolah segala, si Dewi ketawa kalau tahu lo nggak masuk karena abis putus sama dia, cemen lo! Udah masuk aja, sana buruan siap-siap.. rumah lo deket ini dari sini.”
“gue nggak siap liat muka Dewi, sakit hati gue Ra..”
“ahh.. yaudah deh terserah lo aja, nanti siang lo kesini lagi, bawa laptop lo, gue mau kenalin lo sama seseorang.”
“siapa?” Angga mengerutkan dahinya.
“ya lo liat aja nanti.”
***
                Siangnya Angga datang kembali ke rumah Ira, dengan lebih tenang dan sudah sedikit menunjukkan senyum manisnya. Ira menepati janjinya, dia mengenalkan teman barunya pada Angga.
“Gina?” kata Angga setelah melihat-lihat account twitter milik Gina, teman baru Ira yang dikenalkan Ira  pada Angga pada situs jejaring social ‘Twitter’.
“kenapa?” Tanya Ira.
“ini orang jarang nge-Tweet ya.. gue nggak yakin dia ngerti cara nge-Tweet, mention gue juga bisa jadi nggak di bales sama dia.. gimana caranya gue kenalan Ra..”
“dia bisa kok.. Cuma emang dia jarang-jarang buka twitter, maklum Ga.. dia itu nggak punya laptop, ada handphone juga di isi pulsa untuk yang penting-penting aja.., tapi lo coba mention aja, besok gue suruh cek twitternya pakai BB gue.”
Angga terdiam.. seperti memikirkan sesuatu, lalu menatap kembali laptopnya untuk segera mengetik mention di twitter Gina.
“udah nih Ra.., btw..  lo ceritain dong, gimana si Gina itu.. dan kenapa lo bisa niat ngenalinnya ke gue?” Tanya Angga penasaran.
“mmm.. jadi gini.. gue kenal Gina itu 1 bulan yang lalu..”
“hah? Baru banget dong.. ??” kata Angga memotong cerita Ira.
“ih.. dengerin dulu.., iya emang baru.. gue kenal dia lewat temen gue, ceritanya waktu ada acara makan-makan, temen gue ajak dia makan juga bareng kita, Gina itu anak pembantu temen gue, Sorry nih Ga ya.. bukannya gue bermaksud nyariin cewek yang status sosialnya rendah di banding kita, tapi gue yakin.. dan gue sangat percaya kalau lo itu bukan type cowok yang memandang seseorang dari kasta mereka, keluarga kita juga nggak pernah ajarin kita untuk jadi orang yang memilih..”
“lo bener Ra..” kata Angga yang kemudian menunjukkan senyumnya pada Ira.
“dan yang terpenting.. kenapa gue bisa kenalin dia sama lo, padahal gue baru kenal dia satu bulan, pertama.. karena gue bisa lihat dari matanya kalau dia itu baik, dia polos, dia nggak mungkin manfaatin lo seperti yang lain, dan gue yakin lo pasti suka dia, emang sih di banding mantan-mantan lo, wajah dia jauh banget, ibarat mantan lo dapet nilai 90 nih ya.. si Gina Cuma dapet 50,penampilannya juga biasa banget, lo nggak apa-apa kan dia kaya’ gitu?”
“nggak apa-apa Ra.. gue lebih suka seseorang hatinya yang cantik, bukan casingnya..”
“haha.. lo kira handphone.., selanjutnya lo usaha sendiri ya buat dapetin hati dia. Oh ya, band lo gimana tuh? Jadi ikut audisi?”
“jadi dong.. rencananya 1 minggu lagi nih, kalau gue lolos, gue bakal lanjutin untuk tingkat nasional 1 tahun lagi di senayan. Dan itu yang nentuin nasib band gue bakal maju atau nggak Ra, lo do’ain gue ya..”
“pasti dong Angga, masa’ iya enggak..”
***
               Dan aksi pendekatan Angga pada Gina terus berlanjut, Angga sudah berhasil mendapatkan nomor handphone Gina, dan Angga selalu berusaha menghubungi Gina, Gina pun juga merasa sudah sangat dekat dengan Angga, walau mereka tak pernah bertemu sebelumnya. Setelah terus berkomunikasi dengan Gina, Angga merasakan hal yang beda ada pada dirinya, dia merasa sudah menaruh hati pada Gina, gadis polos yang berumur 1 tahun di atasnya itu, karena menurut Angga, Gina itu berbeda dari yang lain, dia memandang Angga, layaknya seorang laki-laki biasa, bukan seperti  semua mantan Angga, bahkan semua gadis yang kenal dengan Angga, yang hanya memandang Angga sebagai ATM berjalan yang bisa mereka manfaatkan tiap saat mereka perlu.
                Delapan bulan berlalu, Angga semakin ketergantungan pada Gina, sampai-sampai.. dia tak pernah bisa lepas dari handphonenya, karena saking takutnya telat membalas sms dari Gina, tiap hari kerjaannya cuma twitteran.. itu juga tujuannya untuk lihatin foto-foto Gina di twitternya, terus.. smsan sama Gina, telponan sama Gina, main gitar..nyiptain lagu buat Gina, berkhayal ketemuan sama Gina, tidur juga masih mimpiin ketemu Gina. Ya.. intinya Gina itu udah mengalihkan dunia Angga, ciehhh.. udah kaya’ Afgan aja si Angga.
                Suatu hari, Angga datang ke rumah Ira seperti biasa, kalau suasana hatinya lagi kacau, lagi bahagia yang saking bahagianya, lagi sedih, lagi cemas, lagi bingung, lagi takut, lagi bête..dia pasti larinya ke rumah Ira, rumah mereka berdekatan, kurang lebih 150 meter dari rumah Angga.
“Ira…..!!!!” kata Angga sambil memencet bel di depan gerbang rumah Ira.
Tak lama kemudian Ira keluar dan membukakan gerbangnya dan mengajak Angga duduk-duduk di halaman rumput di belakang rumahnya.
“ada apa lagi Ga..??”
“gue Cuma mau bilang makasih sama lo..” Kata Angga sambil memandang Ira.
“yaudah lewat BBM aja kali, nggak perlu sampai nyamperin gue juga.” Kata Ira pada sepupunya itu.
“nggak enak lewat BBM .. soalnya sekalian curhat.. hehe.., lo nggak sibuk kan?”
“nggak kok.. gue mana pernah sibuk.. hidup gue tuh santai.. lo bisa curhat sama gue kapanpun lo mau.. , ayo.. curhat aja..”
Angga merebahkan badannya di rerumputan dan tersenyum memandang langit siang hari Jakarta, dan di susul juga Ira di samping Angga.
“hmmmm.. rasanya akhir-akhir ini cuaca enak banget ya.. cerah.. “ kata Angga seusai menghela nafasnya.
“secerah hati lo? Gt kan yang bakal lo omongin..? ketebak ih sama gue.. :p” Ira memotong kata-kata Angga.
“haha.. iya dong.. rasanya indah banget.. rasanya kaya’ musim semi.. musim semi di hati gue yang baru muncul setelah jutaan tahun musimnya kemarau sama hujan badai terus..”
“lebay lo Ga.. lo aja baru umur 16 tahun .. lagak lo jutaan tahun..”
“itu kan istilah .. my beloved sister.. ah lo Ra..!”
“haha.. terus..terus.. lo gimana sama Gina?”
“ya.. baik.. Cuma Ginanya belum mau nih gue ajak ketemuan, kenapa ya?”
“ya Tuhan… jadi lo belum ketemuan juga? Udah berapa bulan ini Angga.. ?? ya ampun…. Really freak..”
“udah delapan bulan..”
“ya lo ajak terus dong, yaelah nggak aktif banget sih jadi cowok..”
“gue sih udah terus-terusan ngajakin dari 5 bulan yang lalu Ra..” kata Angga sambil berjalan menuju Ayunan.
“ihh Angga, kasian elonya dong, kalau gitu gue cariin yang lain ya?” kata Ira sambil menyusul Angga ke Ayunan.
“enak aja lo, gue udah sayang sama dia, pokoknya gue harus bisa dapetin dia Ra, nggak peduli berapa lama dan gimanapun caranya.”
“Ga.. tapi gue nggak mau lo sakit hati lagi.”
“lo santai aja Ra, kalau gue sampai sakit hati lagi, gue nggak akan salahin lo kok.., gue udah bener-bener sayang sama Gina.”
“kok bisa? Padahal kan kalian nggak pernah ketemu? Lagian seyakin itu sih lo sama Gina?”
“dia asli baik banget Ra.. beda deh sama yang lain.. gue bakal lakuin apapun untuk cewek limited edition itu, gue nggak peduli seperti apa dia, dan gue yakin, entah kapan itu.. dia bakal jadi milik gue, lo liat itu.”
Ira memandangi wajah Angga, dia terlihat serius dan tak main-main dengan apa yang dia katakan, Ira hanya ingin Angga selalu bahagia, Ira selalu menganggap Angga ‘best boy in the world’.
“iya deh Ga.. gue percaya sama lo.. buktiin deh sama gue, dan gue nggak mau liat lo sedih lagi.. gue nggak mau lihat lo cemberut .. lo ngamuk-ngamuk trs gebrak-gebrak gerbang rumah gue lagi tengah malem. Lo janji?”
“ janji Ra.. semoga aja.. hehe.. karena gue yakin sama Gina Ra..”
***
                Setelah Angga terus berusaha mengajak Gina bertemu dengannya, akhirnya Gina bersedia dan mereka akan bertemu di Jakarta Pusat dekat dengan rumah Gina.
                Angga menunggu Gina dengan sangat gugup, telapaknya terus berkeringat dingin, dia takut Gina tak menyukainya, Angga terus menggerak-gerakkan kakinya, dan melihat jam tangannya, Gina sudah terlambat satu jam dan Angga tetap tersenyum menunggunya.
“nggak apa-apa Angga.. tetap bertahan.. demi cinta.. gue rela kok nunggu disini sampai restaurant ini tutup, asal jangan sampai ini gagal, karena gue pasti bakal kecewa dan pastinya sedih banget.” Angga berbicara sendiri berusaha menenangkan dirinya yang sangat tidak sabar bertemu dengan Gina.
Lalu suara itu muncul, ya.. Gina memanggil nama Angga, sangat lembut,  dan Angga langsung menoleh ke arahnya.
“mm.. hai..” kata Angga pada Gina.
“maaf ya udah buat lo nunggu lama, gue tadi…”
“usstt.. udah-udah.. nggak usah di jelasin, gue nggak apa-apa kok.. lo duduk aja.. mau pesen apa Gina..?” Angga memotong kata-kata Gina, Angga sangat baik pada Gina, dia benar-benar bahagia saat itu.
“nggak usah Angga, gue nggak bisa lama.., maaf ya..”
“mm.. kenapa Gin?” Angga terlihat sedikit kecewa, tapi dia masih bisa tersenyum untuk Gina.
“maaf.. gue harus bantuin Ibu setelah ini, kita ngobrol-ngobrol aja ya..”
“ok.. yaudah kalau emang lo harus bantu Ibu lo, ketemu sama lo aja gue udah seneng Gin..”
“iya.. makasih Ga.. lo udah makan? sebelum kesini udah sempet tidur kan?”
“udah kok Gin.. Gin.. lo tahu nggak? Gue seneng banget ketemu lo.. terpancar nggak sih dari mata gue? Kalau gue bahagia banget sekarang..”
Angga memegang tangan Gina, dan menatapnya dengan sangat istimewa.
“Gina.. gue harap ini bukan pertemuan kita yang terakhir ya.. kita bisa ketemu lagi kan Gin?”
“iya Angga..”
“gue sayang sama lo Gina..”
“Angga.. kita baru ketemu sekarang, dan lo juga udah tahu kalau gue udah punya pacar.. gue sekarang sebenernya merasa bersalah sama cowok gue Ga..”
“gue tahu Gin.. dan bahkan gue sangat mengerti, salah gue nggak nyatain ini dari awal dan malah ngebiarin lo di ambil sama cowok itu, gue menyesal banget waktu itu, tapi gue juga nggak bisa lupain lo gitu aja, gue udah terlanjur punya harapan sama lo, gue udah yakin sama lo.. jadi please Gin.. jangan jauhin gue ya.. gue akan tunggu lo.. lo yang terbaik Gin.. sekarang anggap aja gue sahabat lo.. lo bisa hubungin gue kapanpun lo butuh gue, gue akan senang hati bantuin lo Gina.. rumah kita memang berjauhan, tapi lo jangan sungkan-sungkan ya sama gue.. janji Gin..?” kata Angga yang kemudian menunjukkan jari kelingkingnya pada Gina. Gina pun mengkaitkan jari kelingkingnya pada jari kelingking Angga, pertanda bahwa dia berjanji untuk tetap menempatkan Angga di hatinya walau hanya sebagai sahabat.
“makasih ya Angga.. lo udah baik banget sama gue.., gue nggak ngerti apa yang ada di pikiran lo Ga.. gue pikir.. setelah ini.. lo bakal mundur.. lo kecewa sama gue.. gue nggak pantes buat lo Angga, lo pernah ngaca nggak sih Angga, lo itu sempurna.., lo baik.. lo cakep.. lo punya segalanya, masih banyak cewek lain yang pasti bakal seneng banget lo beri kasih sayang lo itu, bukan untuk gue..” kata Gina.
“tapi mereka Cuma suka materi gue Gina.. dan gue juga nggak butuh mereka.. gue butuh lo di hidup gue.. udah ya gin.. gue suka lo apa adanya, gue suka lo, apapun itu lo, gue nggak peduli.”
“lo udah buat gue bingung dan merasa bersalah sama lo Ga..”
“maafin gue Gin, tapi gue udah nggak bisa puter balik, rem gue blong, kalau gue maksa muter, gue bakal mati.”
“tapi kalau lo terusin lo juga bakal mati..”
“itu resiko, sama-sama mati juga kan? Mending di lanjutin dong? Siapa tahu, Tuhan berpihak sama gue?” kata Angga yang kemudian menunjukkan senyumnya pada Gina. Gina pun tersenyum juga pada Angga, Gina tahu bahwa Angga seorang yang special, dia sangat beruntung mendapatkan kasih sayang itu dari Angga, tapi dia juga tidak mungkin meninggalkan kekasihnya yang dia sayangi, dia juga tak terlalu yakin, apa dia pantas dengan Angga, Gina berfikir kalau bakal ada banyak orang yang tak suka akan hubungannya, dan takut jika malah Gina dan keluarganya yang tersakiti.
***
                Dua bulan berlalu, dan Angga tetap pada perasaannya pada Gina, Laki-laki edisi terbatas yang ada di zaman sekarang, dengan apa yang dia miliki, seharusnya dia bisa dapatkan yang dia mau, Tapi Angga berbeda.
                Suatu hari, Angga dan teman-teman bandnya sedang latihan di studio music dekat dengan rumah Gina, karena sekolah Angga juga tak jauh dari rumah Gina, walau rumah Angga lumayan Jauh dari studio itu. Dan suasana di dalam studio kurang nyaman, karena Angga yang menjadi vokalis di band itu kurang konsentrasi latihan, alhasil teman-teman Angga , Bobby, Rizal, dan Fizi kecewa pada Angga.
“mau di terusin nggak Ga latihannya?” Tanya Bobby pada Angga sembari meletakkan stik drumnya.
“yaudah kali lanjutin aja, nanggung.. ayo..ayo..” kata Angga.
“lo kenapa sih? Akhir-akhir ini nggak asik tau nggak lo??!” kata Fizi, menatap wajah sahabatnya itu.
“apa karena Gina lagi Ga?” sambung Rizal.
“iya..” jawab Angga, terlihat pasrah dan memang tak ada jawaban lagi selain iya.. benar.. dan tepat sekali.
“ya Tuhan.. hey.. bro.. lo sadar dikit kenapa sih? Jadi orang jangan bego’-bego’ banget kenapa?” kata Fizi tak tahan melihat Angga yang terlalu banyak berharap.
“ini hidup gue Zi, gue mau punya perasaan sama siapapun itu terserah gue, lo nggak berhak, ngelarang gue.”
“ya.. gue tahu, tapi gue kasian.. jujur gue kasian banget sama lo, gue kasih tahu untuk yang kesekian kalinya ya Ga, lo itu bisa dapetin puluhan Gina lain di luar sana kalau lo mau, tiap harinya aja nih, gue sampai bosen, adik kelas kita itu, banyak banget yang titip salam buat lo ke gue, belum yang nitip kado, belum yang minta ke gue sampein ke lo supaya lo follback mereka di twitter, apalagi yang minta no. hp lo… wuihhh.. kadang gue merasa capek juga jadi temen cowok beken kaya’ lo Ga..” kata Fizi berusaha membuat Angga berubah fikiran.
“iya Ga, kaya’ apa sih Gina itu, sampai-sampai bisa ngebuat lo jadi kaya’ Gini?” lanjut Bobby.
“ok Ga, kita sebenernya nggak bermaksud buat campurin hidup lo, kita Cuma care sama lo, lo mau terima saran kita.. ya Ok.. kalau nggak juga nggak apa-apa.. lo santai aja bro.., kalau gue pribadi, dukung lo kok Ga, gue tahu rasanya ada di posisi lo, saat seperti itu, kita emang udah nggak peduli apapun yang terjadi, kita tetep ada di jalur itu walau semua orang neriakin kita, kalau kita salah jalan. Ya.. semoga lo bisa cepet dapetin Gina seperti yang lo inginkan. Tapi please.. kita dua minggu lagi audisi Angga, bantu kita untuk bisa menangin Audisi ini, ini tingkat nasional,ini bakal bisa buat kita terkenal kalau kita bisa menang audisi ini, mungkin bagi lo ini nggak lebih penting dari Gina, tapi ini penting bagi kita Ga.” Kata Rizal. Dan Angga menatap wajah temannya satu persatu dan mulai berjanji dalam hati kalau dia akan bersungguh untuk audisi ini demi teman-temannya.
“maafin gue guys..” kata Angga. Yang kemudian handphonenya berbunyi, dan itu telp. dari Gina.
“iya Gin, ada apa?”
“Angga lo dimana..” kata Gina sambil menangis.
“lo kenapa Gin..? lo dimana sekarang?”
“gue nggak jauh dari sekolah lo..”
“ok, lo tunggu gue, udah lo tenang yah.., sebentar lagi gue sampai disana, gue cari lo sekarang, I love u” Angga menutup telp.nya.
“lo mau kemana Ga?” Tanya Bobby.
“darurat Bob, Gina lagi ada masalah, gue nggak bisa diemin ini.”
“terus kita gimana?” Tanya Fizi.
“maafin gue lagi guys, mm.. jadi gini aja, sekarang nggak ada patungan, jadi gue yang bayar semua, dan besok gue janji, gue full latihan sama kalian, gue serius latihan, janji. Sekarang ngertiin gue guys..” kata Angga sambil meletakkan beberapa lembar uang untuk membayar studio music.
“ok, lo berangkat sekarang, kasihan Gina udah nunggu.” Kata Bobby.
“iya Ga, bahaya cewek sendirian disana.” Lanjut Rizal.
“makasih guys”
“lo hati-hati di jalan..” kata Fizi.
                Anggapun segera melaju dengan mobilnya, dengan perasaan cemas, karena mendengar Gina menangis, dan dia sadar, bahwa dia orang di butuhkan Gina saat ini, dia harus sesegera mungkin ada di sisi Gina. Akhirnya Angga menemukan Gina di halte bus, Gina menunduk, terlihat sangat  sedih dan Angga segera menghampirinya.
“Gina.. lo kenapa Gina?” Angga sangat mengkhawatirkan Gina.
“Angga…” Gina menangis dan memeluk Angga. Angga sedih melihat Gina seperti ini, tapi ini pertama kalinya Gina memeluk Angga, dan ini pertama kalinya Angga merasakan berpelukan dengan Gina, dengan gadis yang dia sayangi, Angga seperti tak ingin melepaskan pelukan itu,dia pun mendekap Gina, mengelus rambut Gina, Angga ingin Gina tenang di dekapannya.
“lo cerita sama gue Gina.. ada apa..? siapa yang berani buat Gina gue nangis kaya’ gini?”
“Egi Ga.. dia putusin gue..”
“apa?” Angga terlihat sangat terkejut dengan apa yang sudah Gina katakan, Tuhan memang telah jodohkan Gina untuk Angga, itu yang ada di pikiran Angga saat itu, andai ia tak melihat Gina sedang bersedih, mungkin Angga sudah melompat kegirangan, dan sangat bersyukur pada Tuhan.
“kok bisa Gin?” Tanya Angga lagi, setengah tak percaya.
“gue juga nggak tahu, dia putusin gue gitu aja, dia jahat Ga…”
“lo sabar ya Gin.. kan masih ada gue yang sayang sama lo lebih dari siapapun.., kalau lo mau, detik ini juga, gue bisa abisin tuh orang buat lo Gin.”
“nggak usah Ga.. lo nggak perlu kotorin tangan lo, buat orang jahat kaya’ dia.”
“lo mau gue nyanyiin sesuatu nggak? Biar lo bisa lupain si Egi itu?” kata Angga, dan tanpa mendengar Gina berkata mau atau tidak mau, Angga segera mengambil gitar di bagasi mobilnya. Dan mulai menyanyikan lagu untuk Gina. Dengan tatapan istimewanya pada Gina.
“Aku tak bisa.. luluhkan hatimu..
Dan aku tak bisa menyentuh cintamu..
Seiring jejak kakiku bergetar..
Aku tak terpahut oleh cintamu..
Menelusuk hariku dengan harapan..
Kau masih terdiam membisu..
Dan seiring waktu yang terus berputar..
Aku masih terhanyut.. dalam mimpiku..

Sepenuhnya aku.. ingin memelukmu.. mendekap penuh harapan.. tuk mencintaimu..
Setulusnya aku.. akan terus menunggu.. menanti sebuah jawaban tuk memilikimu..”
Gina menatap Angga. Angga tersenyum padanya, Angga menggenggam tangan Gina, dan mencium tangan Gina.
“I love you Gina..”
“makasih Angga.. :) ini udah lebih dari 20 lagu dengan arti yang sama, yang udah lo nyanyiin ke gue Ga.. kenapa?”
Angga menghela nafasnya.
“ya supaya lo tahu gimana perasaan gue ke lo Gin.., yaudah ikut gue yuk..”
“kemana?”
“gue mau kenalin lo ke temen-temen gue, sekalian ajak lo makan, lo belum makan kan? Muka lo pucat tuh, gue nggak mau lo telat makan, ayo Ginaku sayang.. tunggu apa lagi..”
“jangan panggil gitu ih..”
“udah ayo beibbh.. kasian perutnya tahan-tahan lapar gitu..” Angga tak peduli Gina selalu melarangnya memanggil Gina dengan kata-kata sayang, Angga tetap memanggil Gina, sesuka yang dia mau.
                Angga mengajak Gina makan malam bersama teman-teman bandnya, sekaligus meperkenalkan Gina pada Fizi, Rizal, dan Bobby. Setelah makan malam selesai, mereka mulai mengobrol, dan membicarakan tentang Angga dan Gina.
“ohh.. jadi ini toh yang namanya Gina?” Tanya Bobby.
“iya guys.. ini Gina, calon istri gue.” Jawab Angga.
“apaan sih Ga..” kata Gina.
“biasa aja ya orangnya?” lanjut Bobby.
“iya.. kirainnya Wawww gt ya? Ternyata nggak seperti yang gue bayangin..” kata Fizi.
“ssttttt…! Fizi ! Bobby! Apaan sih kalian.” Bisik Angga,menendang kaki Bobby dan Fizi sambil menunjukkan muka sangat tidak nyaman dengan apa yang di katakan Bobby dan Fizi, Angga tidak mau Gina merasa tersinggung.
“nggak apa-apa Ga.. itu kan kenyataan.. :)” kata Gina, tetap tersenyum.
“tuh kan.. Ginanya aja udah sadar..” kata Fizi.
“tapi lo baik Gin.. pantes aja Angga tergila-gila sama lo.” Kata Rizal.
“oh ya?” kata Gina.
Angga diam, dan membiarkan teman-temannya bercerita tentang fakta yang terjadi pada dirinya selama ini.
“iya Gin.. kalian tuh ibarat mobil sama BBM deh.. kalau Angga jadi mobilnya, lo tuh BBMnya, tanpa ada BBM, mobil nggak bisa jalan, sama dah tuh.. kaya’ Angga, tanpa ada lo, otak Angga nggak jalan, berhenti total.karatan juga bisa jadi.” Kata Fizi.
“terus nih ya.. ada cerita lagi Gin, biasanya nih dulu.. kalau si Angga ini sms cewek.. terus nggak di bales dalam hitungan 5 menit aja, udah langsung di hapus nomor hp tuh cewek, mau ceweknya bales di 5menit lebih 2 detik aja, udah nggak ada artinya. Padahal tuh cewek dulu cantik banget.. putri sekolah Gin, dia Cuma telat bales dikit aja.. Angga udah anggap kalau dia nggak kenal, eh.. besoknya tuh cewek cantik, nangis-nangis ke gue, buat gimana caranya Angga bisa sms dia lagi, ya gue bilang aja udah kadaluarsa, parah banget kan si Angga ini? Udah kebalik kali ya otaknya? Sedangkan waktu sama lo Gin, gue sama semua yang kenal sama Angga, juga pasti heran banget, lo pernah kan nggak bales sms dia hampir 2 bulan.. dan lo tau nggak Angga saat itu? Dia nggak bisa lepas dari BBnya, kemana-mana dia harus cek sms dari lo yang nggak kunjung datang, ceilah bahasa gue.. :D, dia curhat sana-sini, Tanya ke sepupunya si Ira, juga kaga’ tahu alamat rumah lo, dia kelabakan, nggak di rumah, di studio, di sekolah, bingung banget gimana caranya bisa buat lo bales sms dia, tiap semenit.. selalu sms lo, padahal jelas-jelas nomor hp lo udah nggak aktif, kasian banget kan? Dan gue jadi ikut-ikutan bersyukur waktu denger.. lo telp. Dia, setelah dia upload videonya di Facebook lo..” kata Rizal menceritakan pengorbanan Angga untuk Gina, sambil mengingat-ingat kejadiannya.
“maafin gue Angga, gue nggak nyangka lo sampai segitunya, gue kira lo udah lupain gue saat itu, gue ngerasa nggak pantes buat lo Ga..”
“nggak usah minta maaf sayang.. kalau ujung-ujungnya juga gue bakal maafin lo seberat apapun kesalahan lo ke gue Gin..”
“ohhhh…. Sok sweet…. “ kata Fizi.
“so sweet yang bener Zi, ada Gina, ngga usah nunjukin bego’ lo deh.., haha” kata Rizal meledek Fizi.
“kalian ini udah kaya’ orang pacaran ya? Kenapa nggak jadian aja sih?” kata Bobby, yang melihat Angga dan Gina sudah seperti orang yang lagi berpacaran, lebih cenderung ke Angga.
“gue maunya juga gitu Bob.. tapi nih Ginanya susah banget.. kasih tau dia dong.” Kata Angga yang kemudian meminum milkshakenya.
Gina hanya terdiam, mengaduk-aduk minumannya, terlihat jelas di wajahnya kalau dia sedang bingung, karena dia masih tidak ingin pacaran dulu, dia takut sakit hati lagi.
“Gue tambahin lagi cerita tentang Angga ya Gin, dulu nih.. pernah waktu jam kosong, semua anak di kelas kita tuh ribut sendiri, dan Cuma Angga yang diem, sambil mainin BBnya, tiba-tiba nih orang sableng berdiri gitu aja, setelah dia bertapa daritadi di bangkunya, gue sama anak cowok lain sih nggak peduli ya, tapi semua cewek spontan mengalihkan mukanya ke arah Angga, terus nih anak tiba-tiba maju ke depan kelas, tanpa basa-basi dia ambil spidol dan mulai menulis sesuatu, darisitu kelas jadi hening, penasaran nih orang mau buat apa, gue pikir sih dia bakal nulis jangan berisik atau keep silent please! Atau apalah yang berurusan tentang kelas gitu. Ehh.. dia malah nulis namanya disana, kurang kerjaan banget kan? Dan bukan Cuma Angga, tumben-tumbenan nih dia nulis nama lengkapnya, Angga Ganesha Geraldi, di susul di bawahnya gambar hati, gue.. Fizi sama Bobby udah nebak kalau itu lo pasti yang di bawahnya, tapi yang lain masih penasaran, di tambah Angga masih berhenti setelah buat gambar hati, ini anak pinter banget buat cewek-cewek penasaran sama dia, muka cewek-cewek tuh yang gue liat udah berharap banget nama mereka yang bakal di tulis sama Angga, dan setelah itu Angga mulai nulis nama lo, itupun pelan-pelan banget, dan bukan Gina yang di tulis di papan, soalnya anak kelas sebelah, anak kelas 1 juga ada yang namanya Gina, jadi dia tulis nama lengkap lo disitu, Angga Ganesha Geraldi Love Putria Sagina, wihh.. semua cewek lemes liatnya, mereka langsung berpikiran kalau Angga udah punya cewek, dan nantinya gue, Fizi, sama Bobby juga yang repot, gimana nggak repot, semua cewek pada nanya ke kita tentang cewek Angga, beritanya cepet banget kesebar, gara-gara ini orang, sekolah jadi kaya’ infotainment deh..” kata Rizal.
“Angga nggak pernah cerita ke gue..” kata Gina, memandang Angga.
“itu kan masalah gue Gin.. ngapain gue cerita ke lo, lo juga nggak akan ngerti..” Angga terlihat sedih.
“Gina.. Gina.. lo itu bego..” kata Fizi, yang kemudian di potong kata-katanya oleh Angga.
“mulut lo Zi!!!!”
“bego’, karena lo nggak mau nerima Angga, kurang apa coba si Angga? Lo liat aja dia, dari luarnya aja nih, dari casingnya dia itu udah keren banget, gue aja ngikutin gaya dia kaga’ pernah bisa, kaga’ pantes ke guenya..” lanjut Fizi.
“yaiyalah Sarap, ketinggian…” kata Bobby.
“ahh lo Kuya, kaya’ lo pantes aja.” Fizi terlihat kesal.
“Dan.. dari tampang, dia udah nggak meragukan banget kan Gin?” kata Bobby.
“udah ah.. malu guenya sama Gina.” Kata Angga.
“nggak apa-apa Ga, lanjutin aja..” Gina tersenyum.
“terus di lihat dari otak, dia ini pinter Gin, nggak tau kan lo kalau dia ini President SLC.” Kata Rizal.
“president SLC??” Gina bingung dengan istilah itu.
“di sekolah kita ‘BINUS’, itu semacam OSIS di sekolah negeri. Jadi Angga ketuanya.” Kata Rizal menerangkan pada Gina, dan Gina mengangguk.
“ dan kalau urusan materi, lo ketanggung lah mau minta apa juga ke dia, kita aja jadi kelihatan mewah, padahal Cuma ada di deket dia. Jadi..” Kata Fizi.
“udah, nggak usah di terusin, nanti Gina malah ilfeel ke gue..” kata Angga memotong penjelasan Fizi, karena Angga tak mau membuat Gina semakin minder ada di dekatnya.
“nggak apa-apa Angga.. itu memang kenyataan .. dan lo emang sempurna Ga.. lo baik.. paling baik dari semua orang yang pernah gue kenal, bahkan gue takut kalau sampai nyakitin orang sebaik lo..”
“My Dear.. Gina.. sampai kapanpun.. bahkan sampai gue mati sekalipun, hati ini Cuma buat lo.. gue janji..” kata Angga dengan menggenggam tangan Gina, dan meletakkan tangan Gina di dadanya.
“merinding gue.. hihh..” kata Fizi.
“Dan.. hari ini.. sekali lagi.. di hadapan temen-temen aku, aku minta sama kamu.. mau ya Sayang.. jadi pacar Angga, jadi pacar aku.., aku mohon Gina.. please..” kata Angga, dengan sangat tulus.. Angga menggenggam erat tangan Gina, tangan Angga sangat dingin, dia takut Gina menolaknya lagi untuk yang kesekian kalinya.
“terima-terima-terima” Fizi, Bobby, dan Rizal bersorak tanpa memperdulikan pengunjung restaurant yang lain.
“se.. sebenernya gue masih trauma untuk pacaran lagi..” kata Gina.
“ayolah Gin.. tunggu apa lagi.. udah hampir setahun nih Angga nunggu lo.. masa’ lo nggak kasian.. udah cukup waktunya..” kata Bobby.
“mmm…” Gina masih terlihat bingung, dan Angga sangat pasrah dengan apapun jawaban Gina.
“aku juga sayang kamu Angga..”
“artinya Gin?” Tanya Angga, dengan wajah yang terlihat sudah tahu jawaban dari Gina.
“aku mau jadi pacar kamu Ga..” kata Gina, tersenyum pada Angga.
Angga memeluk Gina dengan erat, Angga mencium kening Gina, mengucapkan kata terimakasih berulang-ulang pada Gina, dan berteriak hingga semua orang di restaurant itu mendengar kata-kata Angga, dia berteriak bahwa dia bahagia sekali malam itu. Fizi, Bobby, dan Rizal juga ikut bahagia, saking bahagianya, mereka jadi alay.. melakukan gerakan cheerleader dan mengatakan kata berhasil berulang kali. Sekarang Angga telah menjadi kekasih Gina, sesuatu yang dia harapkan sejak satu tahun yang lalu.
Mulai saat itu, Angga tak berhenti mengucapkan pada Gina bahwa dia sayang sekali pada Gina, dan tak ingin berpisah dengan Gina apapun yang terjadi, Angga ingin selalu ada di dekat Gina. Angga selalu mengantar Gina kemanapun Gina pergi, Angga selalu memperhatikan apapun yang di inginkan Gina, sangat memperhatikan kesehatan Gina, Gina juga sangat menyayangi Angga, Angga begitu baik pada Gina, hingga Gina juga tak ingin membuat Angga kecewa bahkan sakit hati. Ira, sepupu Angga juga bahagia mendengar kabar itu.
Saat audisi Angga berlangsung, Gina hadir untuk memberi semangat pada Angga, band Angga sukses pada Audisi itu, band Angga menyanyikan lagu milik d’massive ‘semakin’, dan mereka berhasil menjadi juaranya.
“ Gin.. lo liat ini, gue berhasil..” Angga menunjukkan piagamnya ke Gina, dan kemudian memeluk Gina.
“iya Ga.. lo dan band lo hebat, selamat ya.., gue bangga sama lo..” Gina pun memeluk Angga.
“hmmm.. bentar lagi kita bakal jadi artis top Ga.. emak gue harus tahu nih di kampung.., makasih Ga ya.. kalau bukan karena keluarga lo yang bantu gue sekolah di Jakarta, gue nggak bisa jadi seperti ini..” kata Rizal pada Angga.
“sama-sama bro.. lo nggak perlu bilang makasih, lo udah kaya’ keluarga gue..” kata Angga.
“update status dulu ah.. calon artis…” kata Fizi , bangga akan hal ini.
“haha.. kalian lucu ya..” kata Gina.
“lo kira badut? Lucu.. hahaha.. kita keren bukan lucu..” kata Bobby.
***
                Seiring berjalannya waktu, band Angga sudah terkenal di Indonesia, Angga manggung ke banyak kota, dan menambah daftar penggemar Angga, Angga bukan orang biasa lagi, dia sudah di kenali orang banyak, keluarga Angga sangat bangga padanya, begitu juga Gina, tapi kini Angga tak bisa seperti dulu lagi, tak bisa selalu ada di sisi Gina, tapi Gina sangat mengerti keadaan ini. Meskipun Angga tak lagi selalu bersama Gina, rasa sayang Angga tak pernah berubah, sama seperti apa yang di janjikan Angga pada Gina. Angga sangat ingin member tahu media kalau dia sekarang sedang menjalin hubungan dengan Gina, namun Gina tak pernah mengizinkan hal itu terjadi, dan Angga tak bisa berbuat apa-apa, karena Gina marah, saat Angga mencoba menyebarkan berita itu. Namun, tanpa Angga beritahu ke media, sebagian orang sudah banyak yang tahu tentang status Angga, walau tak semua.
                Suatu hari, Angga mendapat Izin libur dari manajemennya di hari Minggu, dan Angga sudah menyiapkan surprise buat Gina. Seharian ini Gina tak membalas sms dari Angga, mungkin Gina sedang sibuk, itu yang ada di pikiran Angga. Angga sudah membeli Tar, cokelat, dan kalung bertuliskan namanya untuk Gina, untuk menebus kesalahannya karena jarang ada di sisi Gina. Hari itu, Angga akan mengajak Gina jalan-jalan sepanjang hari, menghabiskan waktu bersamanya, Angga sangat merindukan Gina. Dengan sangat bahagia akan bertemu Gina, dia datang ke kontrakan Gina. Dan sesampainya disana..
“Permisi..” Angga mencoba menunggu jawaban dari dalam kontrakan Gina yang terlihat sepi.
“Gina.. ada lo kan di dalam?” kata Angga, dan tetap tak ada jawaban.
“Lagi ke pasar kali ya.. gue telp. .. nggak asik nanti jadinya nggak surprise dong.. gue tunggu aja deh.. “
Angga menunggu sangat lama, dan semua sepi.. jalanan juga kebetulan sepi, Dia tetap sabar menunggu Gina datang, duduk di depan pintu kontrakan Gina, yang sesekali mondar-mandir dan sedikit khawatir, takut terjadi apa-apa pada Gina. Akhirnya seorang Ibu-Ibu lewat, dan menyapa Angga.
“ada apa ya nak?”
“mm.. ini bu.. Ibu tahu Gina kan? Yang tinggal di kontrakan ini.” Tanya Angga.
“ohh.. anaknya Ibu Rina? Ya jelas tahu..” kata Ibu itu.
“kira-kira orangnya kemana ya bu? Saya sudah disini dari tiga jam yang lalu dan belum melihat dia sama sekali..” Tanya Angga sekali lagi pada ibu tua itu.
“kamu artis itu ya? Yang penyanyi itu? Waduh.. mimpi apa saya bisa bertemu kamu nak..”
“hhe.., ah ibu bisa aja.., mm.. bisa jawab pertanyaan saya bu?” Angga sudah tak sabar mendengar jawaban dari Ibu itu.
“iya..iya.., bu Rina sama anaknya tadi malam pulang ke Malang nak..”
“hah?? Ada apa ya bu kira-kira? Kok mendadak gitu ya bu?” kata Angga. Angga terkejut mendengar hal itu, karena dia belum mendapatkan kabar dari Gina.
“itu.. Bapaknya Gina meninggal kemarin malam, jadi mereka buru-buru pulang..”
“innalillahi wainna illahi roji’un.., yaudah bu makasih banyak ya..” kata Angga yang terlihat sangat sedih.
“oh iya nak, sama-sama.., ibu pergi dulu ya..”

                Angga sedih dan tak tahu sekarang harus berbuat apa, dia datang ke rumah Ira saat itu, dan berusaha menceritakan semua pada Ira.
“Innalillahi wainna illahi roji’un.., Bapaknya Gina sakit apa Ga?” kata Ira.
“nggak tahu gue.. gue aja jadi lost contact sama Gina dari kemarin sore, yang kasih tau gue malah tetangganya tadi waktu gue ke rumahnya, padahal rencananya gue mau kasih surprise ke Gina., oh ya, nih gue kasih kue Tar, bagi-bagi aja deh sama dede, om, dan tante.”
“nggak asik dong Ga, ini kan Tar surprise lo buat Gina, masa’ gue yang makan?”
“daripada kebuang juga? Ginanya juga nggak ada, udah makan aja, enak tuh..”
“ yaudah deh.. thank you Ga..”
“you are welcome.., Ra.. tau nggak sebenernya gue kecewa hari ini, ini hari libur gue setelah mohon-mohon sama manager gue, Cuma untuk ketemu Gina, gue kangen banget sama dia Ra, tapi sekarang semua sia-sia. Gue udah dandan secakep ini, gue juga tadi udah nunggu dia di rumahnya lebih dari tiga jam .. huhhhh”
“sejak kapan lo perhitungan sama Gina???”
“bukan perhitungan.. tapi kecewa Ra.., lo nggak ngerasain jadi gue sih. Gue kalau nggak mikirin Rizal sama yang lain, gue lebih milih nggak pernah debut deh, ini ngebuat gue jadi jarang ketemu Gina gue, padahal gue dapetinnya susah banget Ra, setengah mati.”
“ya itu resiko Ga, lo pilih jalan itu, dan lo nggak mungkin keluar gitu aja.., jangan pernah menyesal akan semua yang udah terjadi sama hidup lo, sekarang yang musti lo lakuin itu, ya ngejaga Gina biar nggak lepas dari dekapan lo, itu aja.., lo dapetin dia susah, dan lo nggak mungkin rela kan dia pergi jauh dari lo?”
“amit.. amit Ra.. nggak mau gue, jangan sampai…”
“yaudah.. kenapa nggak coba hubungin dia sekarang?”
“handphonenya nggak aktif Ra, kalau aktif, nggak perlu lo suruh.. gue pasti telp. Dia sesegera mungkin..”
“ya coba pengertian aja deh Ga.. banyak kemungkinan bisa terjadi..”
“maksud lo??”
“satu.. Gina buru-buru.. namanya juga orang lagi berduka, siapa sih yang nggak sedih orangtuanya meninggal, mungkin aja dia coba hubungin lo, Cuma hp lo ada di loker, atau pas lo ada di basement, jadi sinyal tiba-tiba ilang gitu aja, dan otomatis Gina nggak bisa hubungin lo saat keadaan genting kaya’ gitu..”
“oh iya.. sial! Kemarin BB gue ada di loker, soalnya yang lagi isi pelajaran bu windia, nggak boleh bawa hp, dan apesnya batre BB gue drop, terus gue nggak bisa ngecharge, karena harus buru-buru ke acara talkshow, sorenya gue hubungin Gina, nomornya udah nggak aktif..” kata Angga dengan ekspresi muka yang terlihat sangat menyesal.
“bisa jadi kan Ga? Terus yang kedua.. Gina juga lupa bawa Charge ke Malang, jadi Handphone dia drop ampe sekarang..”
“ya Tuhan.. semoga Gina baik-baik aja disana tanpa gue..”
“yaudah lo nggak usah sedih Ga.. entar juga balik kan..?”
“gue musti nyusul kesana Ra..”
“emang lo tahu rumahnya tuh Malang sebelah mananya? jangan berkhayal.. lo malah nyasar disana..”
“ya terus gimana Ra.. masa’ gue diem disini sementara belahan jiwa gue lagi sedih disana dan butuh gue, ntar di kiranya gue nggak peduli sama dia..”
“lo sabar.. tunggu sampai dia hubungin lo..”
“tapi berapa lam…” kata-kata Angga terpotong karena ponselnya berbunyi.
“Halo..” Angga mengangkat telp. Dari nomor yang belum pernah dia ketahui.
“Angga..”
“Gina??? Gimana keadaan lo? Sumpah gue panik tau nggak… gue kepikran lo terus.., lo jangan sedih ya Gin disana, yang sabar, gue turut berduka cita..”
“Angga maafin gue karena belum sempet kabarin lo..”
“nggak apa-apa sayang.. yang penting sekarang keadaan lo baik-baik aja kan? Lo udah makan kan sayang..?”
“udah sayang.. makasih ya udah khawatirin gue.. gue baik-baik aja.. dan ini gue nggak bisa lama-lama telp.nya, soalnya gue harus ke kota dulu, buat nemuin telp. Umum, di desa gue, sinyalnya susah, dan batre hp gue drop.., sekarang gue harus balik ke rumah, siapin pengajian buat almarhum Bapak..”
“terus ada yang nganter kan? Ini udah malem Gin..” Angga sangat mencemaskan keadaan Gina.
“gue naik sepeda Ga..”
“astaga Gina.. ini bener-bener … gue kesana ya sekarang.. kasih tahu alamatnya..”
“nggak usah Angga.. dua hari lagi gue ke Jakarta sendiri..”
“tapi Gin.. gue nggak bisa biarin..”
“udah ya Anggaku yang baik hati.. aku nggak kenapa-kenapa, aku sayang kamu beibb..”
“aku juga sayang kamu beibb, sayang banget.., yaudah yang satu ini gue nggak mau lo nolak, janji dulu..”
“iyah .. janji..”
“besok pagi gue telp. Bandara Juanda, gue pesenin lo tiket pesawat untuk dua hari lagi jm satu siang, jadi pulang sekolah, gue bisa jemput lo di bandara, lo tinggal tunjukin ktp lo aja di bandara, ada sodara gue disana.”
“makasih ya Ga..”
“udah kewajiban gue Gin sebagai suami lo..”
“belum Ga..”
“anggap aja gitu istriku sayang.., aku bakal lakuin yang terbaik untuk kamu.., I love you..”
“I love u too..”
“yaudah sekarang cepet balik yah.. hati-hati di jalan, baik-baik disana sayang, inget gue selalu di hati lo.. jangan telat makan, dan sampai jumpa di Jakarta dua hari lagi, miss u beibb.. mmmuuuuaaahhh”
“lo juga ya Ga disana, jaga kesehatan, jangan kecapean.. aku sayang kamu, miss u too beibb..” Gina menutup telp.nya.
“gimana? Gina baik-baik aja kan?” Tanya Ira pada Angga.
“syukurlah dia baik-baik aja Ra.. :)”
“lo sayang banget ya sama dia.. beruntung Gina dapetin lo Ga..”
“hmmm.. gue emang sayang banget sama Gina Ra.. makasih ya udah bawa Gina ke hidup gue, kalau bukan karena lo, mungkin gue masih terus di mainin cewek.., saki hati lagi..” kata Angga sambil memandang wajah sepupunya itu.
“sama-sama Ga.. gue bahagia.. kalau lo juga bahagia..” jawab Ira, tersenyum.
                Dua hari berlalu, dan saatnya Gina ke Jakarta, Angga sudah ada di Bandara, siap menjemput Gina, masih dengan seragam sekolahnya. Ketika Gina sampai dan bertemu Angga, Angga bahagia sekali dan segera memeluk Gina. Angga mengajak Gina makan siang, dan sangat mengejutkan, Gina mengatakan kalau dia harus tinggal di Malang, dan putus dengan Angga. Angga sangat terpukul mendengar kata-kata Gina, dan Gina tetap pada pendiriannya. Angga tak tahu apa yang salah dengan dirinya, Gina pulang sendiri, dan tak mau diantar oleh Angga. Angga sedih dan berusaha mengejarnya. Malamnya Angga datang ke kontrakan Gina. Dia menunggu berjam-jam di depan pintu kontrakan Gina, dan Gina masih tak mau keluar rumah.
                Angga menunggu Gina sampai pagi, akhirnya Gina keluar juga untuk berangkat sekolah. Angga meraih tangan Gina, terpaksa dengan kasar, karena Gina mencoba menghindar.
“berhenti Gin! Gue bilang berhenti!” kata Angga yang spontan membentak Gina.
“gue mau berangkat sekolah.” Gina berhenti seketika.
“sorry harus kasar sama lo, gue nggak ada maksud seperti ini.”
“maafin gue Ga..” kata Gina dengan sangat dingin.
“Gina salah gue apa..?” kata Angga, matanya memerah, airmatanya sudah siap membasahi pipinya.
“lo nggak salah Ga.. masalah ada di gue..” kata Gina, yang sebenarnya tak sangat tak tega melihat mata Angga yang terlihat sangat sedih.
“kita nggak putus kan Gin.. bilang sama gue sekarang kalau yang lo omongin kemarin itu boong! Ya kan Gin? Bilang lo boong Gin.. bilang sekarang kalau lo Becanda.. ayo Gin..” kata Angga.
“Gina.. lo ngomong dong.. jangan diemin gue kaya gini.. lo berubah seketika, dan buat gue bingung..” kata Angga, memegang bahu Gina.
“gue udah telat.. gue harus minta surat pindah sekolah sekarang.”
“gue anter yah..”
“nggak usah, gue bisa berangkat sendiri.” Gina melepaskan tangannya dari genggaman Angga.
“Gina! Gue tunggu lo di depan gerbang sekolah lo, pulang sekolah, lo harus ceritain semua ke gue.” Kata Angga. Angga sangat sedih. Dia sudah tidak peduli dengan jadwal manggungnya, semua teman-temannya menghubunginya berkali-kali.. dan Angga selalu reject semua telp. Mereka. Dan keberuntungan Fizi, Angga mengangkat telp. Darinya setelah di abaikan Angga berkali-kali.
“ada apa?” jawab Angga pada telp. Fizi dengan santai.
“muke lo ada apa?! Dimana lo? Kenapa telp. Gue sama yang lain lo abaikan.?” Tanya Fizi kesal.
“di depan BPK Penabur.”
“sekolah Gina? Ngapain?”
“suka-suka gue mau ngapain juga.”
“lo kenapa sih Ga? Ada masalah apa lo? Buruan kesini, 15 menit lagi kita ada acara di Senayan, lupa lo.”
“persetan sama acara itu, gue nggak bisa, batalin aja.”
“ya nggak bisa Ga, kita udah kontrak..”
“siapa yang tanda tangan? Gue nggak bisa.”
“gue nggak mau tau, lo kesini sekarang Ga, nggak kasian lo sama kita?!”
“kalau gue bilang NGGAK BISA YA NGGAK BISA! Ngerti nggak sih lo, ini lebih penting.”
“gue kesana sekarang.”
“terserah.” Angga menutup telp.nya, pikiran Angga sudah sangat kacau, dia sudah tak bisa berpikir dengan jernih lagi.
                Hujan tiba-tiba turun dengan deras, dan Angga tetap berada di luar gerbang sekolah, membiarkan tubuhnya di basahi hujan deras, semua orang sudah berusaha menyuruhnya berteduh, dan dia tetap tidak mau, dia hanya ingin Gina yang menyuruhnya berteduh saat itu, tapi Gina tetap tidak kunjung keluar. Fizi dan yang lain termasuk Ira yang di telp. Fizi datang ke sekolah Gina. Melihat Angga sudah dalam keadaan seperti itu, dan semua berusaha membujuk Angga untuk  pulang.
“Ga, lo udah gila ya? Pulang sekarang..” kata Ira.
“gue emang udah gila, nggak usah peduliin gue.”
“Ga.. pulang.. ini ujan, lo bisa sakit. Ok nggak apa-apa lo nggak hadir di acara itu, yang penting lo pulang sekarang.” Kata Rizal berusaha membujuk Angga.
“tapi semua bakal berakhir kalau gue pulang..”
“maksud lo?” Tanya Fizi dan Bobby secara bersamaan.
“gue putus sama Gina, dan gue harus tunggu dia keluar sekolah, buat dengerin penjelasan dia sekarang.”
“hah? Putus? Perasaan kalian kemarin baik-baik aja Ga??” Tanya Ira.
“gue juga nggak ngerti, dia bilang.. dia mau pergi dari Jakarta, dan harus putus sama gue, nyesek dada gue tau nggak.” Kata Angga, yang sudah pucat.
“yaudah Ga.. tapi nggak gini juga cara lo, lo nyiksa diri lo tau nggak sih.” Kata Rizal.
“mungkin dia takut lo sedih karena harus jauh sama lo, karena mungkin dia nggak akan balik lagi ke Jakarta. Gina bukan cewek yang setega itu. Jadi lo tenang Ga, ok..” kata Ira sambil memegang lengan Angga.
“kalau gitu kita bakal biarin lo disini, gue tau perasaan lo, dan lebih enak kalau kalian omongin berdua, tanpa kita semua. Tenang Ga, apapun yang terjadi, apapun yang bakal diomongin Gina nanti, lo harus terima kenyataan, dan jangan ngelakuin hal aneh-aneh.. tetep fokus, jangan sampai terjadi apa-apa sama lo, inget hubungin kita kalau lo perlu kita.” Kata Bobby pada sahabatnya itu, dia terlihat iba pada Angga.
“good luck Ga.. jaga diri lo.” Kata Rizal sambil memeluk Angga.
“thank you guys..” kata Angga.
                Akhirnya Fizi, Ira, Bobby dan Rizal meninggalkan Angga yang masih diguyur hujan lebat. Tubuh Angga menggigil, tapi Angga tetap mencoba bertahan demi Gina. Tiga puluh menit kemudian Gina keluar gerbang dan mendapati Angga tengah basah kuyup. Gina segera memberikan payungnya pada Angga.
“Angga.. lo kenapa sih..?”
“yang harusnya Tanya kenapa tuh gue Gin..”
“sekarang ikut gue pulang, badan lo menggigil..”
“Gin.. gue sayang lo..” Angga menarik tangan Gina yang sudah mau meninggalkan Angga.
“Angga please..”
“jelasin sama gue Gin.. kenapa lo tiba-tiba minta putus sama gue..”
“ya karena gue udah nggak bisa sama lo Ga..”
“nggak mungkin.. kemarin lo baik-baik aja, gue salah apa sama lo? Kalau gue salah, kasih tau gue Gin, gue minta maaf.. gue bakal tebus kesalahan gue.. gue janji..”
“Angga..”
“atau karena gue sering manggung, gue sering sibuk sama band gue? Iya Gin? Kalau iya gue keluar dari band itu sekarang, gue nggak akan gabung lagi sama mereka, kalau itu yang lo mau.. gue bisa lakuinnya sekarang kok Gin.. gue serius..”
“bukan Angga..”
“ya terus apa masalahnya Gin…?” Angga mengeluarkan airmatanya yang berusaha dia tahan daritadi, Angga sangat lemas, hingga terduduk tepat di depan Gina seperti sedang bersujud.
“maafin gue..” kata Gina, yang kemudian mulai menjauh dari Angga, berniat meninggalkan Angga, karena tak bisa menahan airmatanya melihat Angga seperti itu. Angga yang melihat Gina akan meninggalkannya segera  menarik dan memeluknya. Memeluk erat Gina, walau Gina berusaha melepaskan pelukan Angga, tapi Angga seakan tak mau melepaskan Gina.
“Angga lepasin gue..”
“nggak Gin.. gue nggak bisa lepasin lo.. gue nggak mau lo pergi dari gue. Gue tau lo masih sayang kan sama gue Gin.. gue udah terlanjur cinta mati sama lo.. lo cewek terbaik yang pernah gue kenal, dan nggak akan gue biarin lo pergi dari gue selama gue masih mampu bertahan. Lo cinta terakhir gue Gina. Please.. jangan tinggalin gue, gue akan lakuin apapun supaya lo bisa maafin kesalahan gue.., jangan putus sama gue Gina.. gue mohon..”
“Angga.. gue sedih lihat lo kaya’ gini.”
“sekarang tatap mata gue Gin..” kata Angga mendekatkan wajahnya pada wajah Gina, menyuruh Gina menatap matanya.
“gue Tanya sekali lagi sama lo.. kenapa lo giniin gue?” Tanya Angga dengan sangat serius.
“karena gue nggak mau lo sedih harus jauh sama gue Ga..” Gina menangis, dan Angga memeluknya sekali lagi.
“Gina.. lo sadar nggak sih.. lo malah nyakitin gue kalau lo seperti ini, lo nggak mikir, setelah lo pergi dari gue, hidup gue bakal hancur, bahkan untuk bernafas aja itu udah nggak niat gue lakuin.”
“maafin gue Ga..”
“bukan kata maaf yang gue pengen denger dari mulut lo Gin.. gue Cuma pengen denger lo nggak akan putus sama gue.. lo nggak akan ninggalin gue.., please Gin.”
“Angga, nggak baik.. orang yang lagi ulang tahun, nangis kaya’ gini..” kata Gina, yang membuat Angga yang sangat terkejut, dan masih belum mengerti maksud Gina.
“hah? Maksud lo Gin?” kata Angga melepas Gina dari pelukannya dan memegang bahu Gina dengan kedua tangannya.
“selamat ulang tahun sayangku..” Gina tersenyum dan mengeluarkan sebuah kado kecil dari dalam tasnya. Dan Angga menerimanya.
“jadi.. dari kemarin itu?” kata Angga, yang sudah merasa kalau dia sedang di kerjain Gina.
“iya.. sorry beibb..” Gina menunjukkan jari telunjuk dan jari tengahnya membentuk huruf V.
“astaga.. lo udah mau buat gue mati nyesek tau nggak.., mulai jahil ya sekarang, siapa punya ide ini?” kata Angga sambil mengelus rambut Gina.
Tiba-tiba Fizi, Ira, Bobby, dan Rizal datang dengan membawa terompet.
“happy birthday bos Angga, happy birthday bos Angga, happy birthday.. happy birthday.. happy birthday to you..” Fizi dan Bobby bernyanyi bersama, Ira dan Rizal meniupkan terompetnya.
“Eh.. anjrit, sialan banget sih lo pada.”
“hapus dulu dong air mata lo bos.., mellow banget sih jadi cowok.., haha..” kata Bobby.
“gimana?gimana? akting gue?” kata Fizi.
“bagus Zi, manteb lah pokoknya, buruan sana ambil piala citra lo.., buruan..” kata Bobby sambil meledek Fizi.
“selamat ulang tahun my beloved brother..” kata Ira , kemudian memeluk Angga.
“selamat ulang tahun bro.. sukses kan kita?” kata rizal yang juga memeluk Angga.
“makasih banget guys.. lo semua pada inget ulang tahun gue.., sukses banget deh buat gue hampir mati bunuh diri. Lo juga beibb, ngapain sampai keluar air mata beneran kaya’ gitu? Nggak suka gue lihat lo nangis.. akting lo bagus banget deh.. gue bales besok-besok yah.., jahil sama gue..” kata Angga sambil mencubit pipi Gina.
“maaf Ga.., tadi gue terharu sama lo, kebayang aja tiba-tiba, kalau ini sungguhan gimana.. jadi gue udah nggak bisa nahan air mata gue.., gue sayang lo Ga..” kata Gina, memeluk Angga.
“lagian ini cuaca mendukung banget ya.. pakai ujan turun segala, jadi kan kesannya dalemm banget, kaya’ drama-drama gitu ya.. so sweet gimana gitu pengorban lo.. salut deh Ga.. bersyukur lo Gin dapet Angga.” Kata Ira.
“iya Ga, salut gue sama lo.. tapi saking khawatirnya gue sama yang lain, gue sama Bobby tungguin lo di balik pohon itu tuh.. takut aja tiba-tiba lo pingsan disini, muka lo udah pucet banget tadi. Untung kaga’ ada petir, kalau ada.. udah kesamber kita Bob disana..” kata Rizal.
“haha.. tapi ini tuh berarti banget buat gue, nggak akan gue lupain.. ulang tahun gue yang ke 18 tahun, di awali dengan jahilnya kalian ke gue. Tapi gue bersyukur sama Tuhan.. karena kejadian tadi tuh Cuma rekayasa kalian bukan sungguhan.., karena gue nggak mau itu terjadi, gue takut kehilangan lo Gin.. I love you..”
“iya sayang.. gue nggak akan ninggalin lo kok.. tetap ada di hati lo sampai gue masih mampu bertahan..”
“cieeeee… udah dong, mesra-mesraannya.. gue iri nih jadinya kaga punya cewek..” kata Bobby.
“derita lo kuya, makanya benerin muke lo.. percuma ya lo artis.. kaga’ punya cewek.. kaya’ gue dong, jelek percaya diri, dapet juga kan cewek.., mending lo sama Ira noh.. jomblo kan lo Ra?”
“ieuuhhhh.. kamseupay si Bobby tukang kentut..”kata Ira.
“idih.. siapa juga yang suka sama lo gendut..” kata Bobby meledek Ira.
“eh dulu ya.. nggak usah di ungkit-ungkit.., sekarang gue udah nggak gendut lagi.., emang elo.. kamseupaynya nggak ilang-ilang..”
“udah ah.. apaan sih nih tom and jerry, kalau ketemu kaga’ bisa akur, lo juga sih Zi.. kompor-komporin, orang udah diem juga.” Kata Angga.
“mending kita sekarang ke tempat biasa.. rayain ultah bos Angga nih.., dari pada kita ribut di depan sekolah Gina, gue denger-denger.. anak yang punya yayasan sekolah ini, soknya kaga’ ketolongan. daripada dia keburu keluar, males banget deh..” kata Rizal.
“yaudah yuk.. gue yang traktir deh..” kata Angga.
“sik asik sik asik kenal bos Angga, mau makan selalu dia yang bayar.. makan minum ganti baju semua terjamin.. bahagia hidupkuuu… jadi bestfriend lo..” kata Fizi sambil bernyanyi dengan nada lagu Ayu Ting-Ting.
“bisa aja lo Zi..” kata Gina.
“eh Gina tumben lo ngomong sama gue.. hehe.. mulai tertarik nih sama gue..” kata Fizi menggoda Gina.
“gue hajar lo Zi.” Kata Angga pada Fizi.
“becanda bro.. santai-santai.. hhe”
“yaudah buruan ayo.. tapi mampir ke rumah gue dulu, ganti baju ,gue menggigil nih..” kata Angga.
“yaelah Ga.. semua juga kehujanan ini.. masa’ lo aja yang ganti baju.. istri lo juga kehujanan itu.., nggak kasihan apa lo?” kata Rizal.
“yaudah kalian balik dulu juga deh.. kita ketemuan di tempat biasa satu jam lagi., gue mau cariin baju Gina dulu. Kalian hati-hati di jalan..sampai ketemu nanti.”
“ok, lo juga Ga..” kata Rizal, dan merekapun pulang lebih dulu.
“jangan Ga.. mending anterin gue pulang aja.. gue ganti baju di rumah.” Kata Gina.
“balik arah dong Gin.. susah mobil gue jam segini lewat situ, macet.., mending sekalian aja.. yah sayang.. please.. butiknya di depan situ tuh, jadi kan nggak perlu muter balik, mau yah.., turutin dong istriku.. kan ultah gue sekarang.. masa’ nggak mau nurutin sih..” kata Angga memohon pada Gina.
“yaudah deh.. makasih ya sayang..”
“sama-sama Ginaku sayang..” kata Angga, kemudian mencium kening Gina.
                Setelah itu, Angga membelikan baju baru untuk Gina, dan Angga mampir ke rumahnya terlebih dahulu sebelum berangkat ke restaurant untuk merayakan ulang tahunnya. Disitu Gina bertemu dengan orang tua Angga, mereka sangat baik pada Gina, orang tua Angga memang selalu mensuport apapun yang di pilih Angga, selama itu positive. Orang tua Angga juga memberikan kado special untuk Angga, Angga anak tunggal, dan amat di sayangi oleh mama dan papanya. Ginapun bahagia bisa menjadi kekasih Angga. Beberapa menit kemudian Angga dan Gina berangkat ke salah satu restaurant favorit Angga dan teman-temannya, walau sampai tidak tepat waktu.
“sorry guys, gue sama Gina telat.”
“ohh.. nggak apa-apa.. terserah yang ulang tahun sama yang bayar deh.. kita mah nggak peduli ya mau nunggu lama juga, yang penting gratis. Hehe” kata Bobby.
“hehe..” Angga tersenyum melihat tingkah laku temannya itu yang selalu ingin makan gratis.
“kelamaan mesra-mesraan lo Ga.. udah buruan pesen makanan, laper gue..” kata Fizi dengan gaya ceplas-ceplosnya.
“yaelah.. kenapa musti nunggu gue coba.. pesen aja daritadi..” ujar Angga sambil menarik kursi mempersilahkan Gina duduk.
“kan nggak enak sama lo Ga..” gumam Ira.
“yaudah-yaudah.. gue pesen sekarang. Mbak…!” kata Angga yang kemudian memanggil salah satu pelayan restaurant tersebut.
                Mereka berenam menikmati makan malam dengan bahagia, di selingi tingkah lucu Fizi dan Bobby yang semakin membuat suasana menjadi tidak kaku. Dan seusainya mereka makan malam, masih dalam restaurant itu, mereka semua membicarakan rencana kuliah, karena tak lama lagi mereka akan lulus dari SMA , dan segera melanjutkan kuliahnya.
“mm.. lulusan lagi bentar nih.. pada mau ngelanjutin dimana kalian..?”kata Ira mengawali pembicaraan itu.
“kalau gue sih ngikut Angga. semoga aja.. test gue mendukung, biar bisa satu kampus sama Angga, nggak asik beda kampus, ya nggak bro?” kata Fizi santai.”
“iya bro.. nggak asik.. makanya lo belajar yang rajin.. biar bisa lulus test. Gue sih rencananya di UI kalau masuk, kalau nggak.. di trisakti atau tarumanegara, cari yang nggak jauh-jauh dari sini. Sama Gina juga pastinya, gue ngikutin Gina lah intinya, dimana dia lulus test, disitu juga gue bakal masuk.” Ujar Angga.
“gue nggak kuliah Ga..” gumam Gina yang menyadari kalau dia tak mampu membiayai kuiahnya.
“loh kenapa beibb?” Tanya Angga.
“gue rasa itu nggak perlu, daripada buat biaya kuliah yang nggak sedikit, mending buat biaya hidup gue.” Kata Gina tetap tersenyum.
“percuma lo punya cowok tajir Gin.. ya minta sama Angga dong, jangan kaya’ orang susah..” kata Fizi pada Gina.
“gue nggak mau terus ngerepotin Angga, dia udah terlalu baik sama gue, itu udah lebih dari cukup..” kata Gina memandang Angga.
“gue nggak pernah merasa lo ngerepotin gue Gin.. lo sama sekali bukan beban gue.. gue bahagia bisa bantu orang yang gue sayang.., lo jangan pernah sungkan sama gue.. lo itu calon istri gue tau nggak.. gue malah sedih kalau nggak bisa kasih yang terbaik buat lo.. dan lo nggak usah khawatir.. gue sekarang nggak bergantung sama uang ortu gue lagi, gue udah punya penghasilan sendiri, dan itu cukup buat bantu lo masuk universitas. gue bakal bantu lo, gue janji..” kata Angga dengan sangat tulus, terpancar dari matanya yang memandang Gina.
“iya Gin.. jangan pernah raguin kebaikan Angga sama lo.. dia nggak akan nanggung-nanggung kalau mau bantu seseorang, apalagi itu lo yang udah dia cintai. Lo juga masih bisa harapin beasiswa lo dari sekolah. Di SMA juga kan lo dapet beasiswa, yang gue denger dari temen gue si caecil, BPK Penabur tuh baik banget sama lo Gin ya.. apalagi anaknya yang punya yayasan.. kalau nggak salah Oyyi namanya, dia suka bantuin lo masalah administrasi. Yakin deh lo bakal di kasih beasiswa buat masuk di universitas. Tenang aja Gin..” kata Ira, mengingat apa yang dikatakan temannya.
“bentar-bentar.. Oyyi?? Maksud lo Ra..? Oyyi deket gitu sama Gina gue?” Tanya Angga penasaran dengan sosok Oyyi.
“Tanya sendiri dong sama Gina lo..” jawab Ira dengan santai.
“Oyyi siapa Gin? Kok nggak pernah cerita?” Tanya Angga pada Gina.
“Oyyi itu anak pemilik yayasan BPK Penabur, dia cowok sok.. yang sering di omongin Rizal, tapi sebenernya dia baik kok, dia nggak deket sama gue, Cuma.. sering aja gitu.. waktu gue di panggil ke ruang administrasi, pas banget ada dia disana, dan tanpa bilang ke gue, dia udah bayarin semua, dan kalau gue tanyain kenapa dia baik sama gue.. dia Cuma jawab.. gue nggak tega lihat muka lo yang memelas banget, nggak usah di anggap serius, itu Cuma bagian kecil dari uang saku gue, gue ini orang kaya, jadi lo tenang aja nona muka menyedihkan, gue ikhlas dan nggak butuh balas budi lo. Belajar lebih rajin, biar dapet beasiwa lagi, gitu aja terus pergi ninggalin gue, sebelum gue bilang terimakasih. Anak itu aneh, sifatnya bisa berubah-ubah. Dia memang sok, dan nggak punya temen cowok di sekolah. Temennya Cuma satu, kadang gue kasihan juga sama dia..” Ujar Gina menjelaskan bagaimana Oyyi itu pada Angga.
“ohh.. gue kira dia deketin lo. Awas aja deketin lo, berurusan sama gue tuh anak.” Kata Angga.
“udah hajar aja Ga..” kata Fizi, memanas-manasi Angga.
“apaan si lo Zi, orang Oyyinya baik gitu sama Gina.” Kata Rizal.
“sekali sok tetep sok Zal.. kan lo juga yang sering cerita ke kita..kalau dia sok banget.” Lanjut Fizi.
“itu kan karena gue denger dari sepupu gue yang tetanggaan sama Oyyi, gue juga nggak tahu sifat aslinya kaya’ gimana..” jawab Rizal.
“udahlah.. tapi menurut gue dia baik.. dia udah bantu istri gue waktu di sekolah. Bagaimanapun cara dia.” Kata Angga.
“I love you Ga..” kata Gina secara tiba-tiba.
“I love you too Gina..” balas Angga pada Gina.
***
                Kini, Angga dan Gina bagaikan kisah cinta yang tak akan pernah ada kata sedihnya, mereka selalu bahagia, dan Angga slalu member kasih sayang tulus pada Gina, memperlakukan Gina dengan baik, dan sama sekali tak pernah melukai hati Gina, karena Angga tahu betul cara memperlakukan orang yang dia sayang. Hingga Acara kelulusan tiba, Angga, Gina, Fizi, Bobby, Ira, dan Rizal Lulus dengan nilai yang baik. Mereka bahagia bersama, karena berhasil mengakhiri masa sekolahnya dengan nilai yang baik.
                Band Angga juga semakin terkenal. Mereka sudah mulai mengerjakan album kedua, yang pastinya sangat menguras banyak waktu, tetapi Gina sangat mengerti akan kesibukan yang Angga jalani.
                Ira berencana kuliah di luar negeri, dengan sangat sedih, Angga harus berpisah dengan Ira, Angga jauh dari sepupunya yang setia mendengarkan curahan hati Angga, saat bahagia.. saat sedih.. dan saat Angga membutuhkan masukannya.
                Angga dan Gina tetap menjalani kisahnya, yang menghabiskan banyak lembar kertas bila harus di tulis dalam sebuah cerita. Mereka bahagia.. dan jika Tuhan menghendaki.. tak akan ada yang mampu memisahkan mereka.

Created By : Mutiara Dinni
Maret 2012
THE LOVE STORY PART 1
New version from I LOVE YOU GINA.

̊makasih udah baca….

1 komentar: